Tuesday, December 2, 2008

Novel

Ketika saya mengatakan bahawa jika saya sampai melakukan ciuman itu dengan wanita yang tidak halal bagi saya, maka saya telah menodai kesucian saya sendiri dan kesucian wanita itu. Dan itu bagi saya adalah satu musibah yang luar biasa besar. Saya telah kehilangan kesucian bibir saya. Tidak hanya itu, saya juga kehilangan kesucian jiwa saya. Jiwa saya telah dikotori oleh dosa yang entah bagaimana cara menghapuskannya. Jika bibir ini kotor oleh gincu, dapat dibersihkan dengan air atau lainnya. Tapi jika dikotori dengan bibir yang tidak halal, kotor yang tidak nampak bagaimana cara membersihkannya. Meskipun hanya beristighfar, meminta ampun kepada Allah tetap saja bibir ini pernah kotor, pernah ternoda, pernah melakukan dosa yang menjijikkan. Saya tidak ingin melakukan perkara itu, saya ingin menjaga kesucian diri saya. Seluruhnya. Saya ingin menghadiahkan kesucian ini kepada isteri saya kelak. Biar dialah yang menyentuhinya pertama kali. Biar dialah yang akan mewangikan jiwa dan raga ini dengan sentuhan-sentuhan yang mendatangkan pahala”. Petikan dari novel Ketika Cinta Bertasbih 1.

Ini petikan kedua yang aku ambil dari novel Ketika Cinta Bertasbih 1 selepas ‘matahari’. Entah tak tahu kenapa aku amat tertarik dengan banyak ayat-ayat yang terdapat dalam novel ni. Novel ni bagi aku sangat menarik kerana pada setiap cerita diselitkan juga dengan unsur-unsur yang mendidik jiwa. Bagi aku objektif penulis ingin menyelitkan unsur dakwah dalam penulisannya sangat berkesan.

Buat pengetahuan semua, aku sebenarnya sangat suka membaca. Tapi bukanlah membaca novel. Tak tahu kenapa aku tak gemar sungguh baca novel. Mungkin ‘bad expectation’ aku tehadap novel. Sebab biasanya novel ni menceritakan tentang cinta yang menggelikan, ayat-ayat berbunga yang tak henti-henti, asyik terlanjur, putus cinta, cinta kembali berputik dll yang aku terasa kembang otak bila baca.

Bermula dengan melihat filem ayat-ayat cinta dan atas saranan kawan-kawan untuk membaca novel Ketika Cinta Bertasbih membuatkan aku ingin membukakan hati untuk membaca novel. Buat pengetahuan semua, novel Ketika Cinta Bertasbih ni, adalah novel kedua yang aku pernah baca sepanjang hidup aku selepas Konserto Terakhir (ni pun baca lepas SPM).

Ribuan terima kasih kepada saudara Habiburrahman kerana telah menarik perhatian aku dan melembutkan hati aku untuk membaca novel. Aku sangat tertarik dengan penulisan saudara. Akan aku cari karya-karya yang lain selepas ni. Buat kawan-kawan yang galakkan & memaksa aku untuk membaca novel ini terima kasih banyak-banyak. Pesanan kepada kawan-kawan lain jika ada novel yang seangkatan & seakan-akan dengan novel karangan Habiburrahman oleh penulis lain, tolong buzz.~N~

p/s: aku belum nak komen pasal novel ni banyak sangat sebab aku baru baca Ketika Cinta Bertasbih (KCB) 1. Nak kena pergi cari KCB 2. Dalam KCB1 semua cerita belum ada ending.

3 comments:

INTAN MASYITAH RUMLI said...

Salam..ko mesti bc KCB 2..aku pun baru je abes bc KCB 2..komen?bnyak sgt pasal cinta..tp, masih tidak menyimpang..

Al-Ibrah said...

aku dah baca..best..agaklah banyak pasal cinta..

technology said...

I think I come to the right place, because for a long time do not see such a good thing the!
jordan shoes